Inilah daftar pelanggaran HAM oleh Israel di Palestina dalam satu minggu terakhir

Dalam sebuah laporan mingguan Pusat Hak Asasi Manusia untuk Palestina (PCHR), terungkap kasus Pelanggaran HAM yang dilakukan oleh Israel di Wilayah Pendudukan Palestina dalam satu minggu, yakni dari 16 – 22 Juni 2011, antara lain 4 warga Palestina terluka dan diculik oleh pasukan Israel di Qalqilia, dan 12 warga sipil Palestina, termasuk seorang anak, terluka dalam demonstrasi damai.

Selain itu, pesawat tempur Israel membombardir sebuah peternakan ayam di pusat Jalur Gaza, menewaskan 3.500 anak ayam. Di Tepi Barat, pasukan Israel menculik 6 aktivis pembela hak asasi manusia internasional dalam demonstrasi damai.

Kapal perang Israel menembaki kapal nelayan Palestina di Jalur Gaza, yang menyebabkan dua perahu nelayan rusak.

Serangan Israel di Tepi Barat

Pasukan Israel melakukan 38 serangan ke masyarakat Palestina di Tepi Barat pekan ini, di mana mereka menculik 14 warga sipil Palestina, termasuk dua orang anak – dan 12 orang lainnya dalam penggerebekan malam hari rumah mereka, dan di pos pemeriksaan.

Pasukan Israel terus memberlakukan pembatasan yang keterlaluan pada gerak warga sipil Palestina. Pada sore hari Jumat, (17/6), tentara Israel yang ditempatkan di pintu masuk selatan kota Beit Ummmar, utara Hebron, menyerang warga sipil Palestina selama prosesi pemakaman seorang warga sipil Palestina yang tewas. Mereka menembakkan gas airmata dan bom suara pada peserta dan mengejar mereka.

Kebakaran juga terjadi di sebuah peternakan gandum dan sekitar 20 pohon almond. Pada Minggu sore, 19 Juni 2011, pasukan Israel bergerak ke barat daya Hebron. Mendirikan sebuah pos pemeriksaan di daerah itu dan berhenti untuk mencari kendaraan sipil Palestina.

Pada pagi hari Senin, 20 Juni 2011, pasukan Israel mencegah sejumlah tokoh agama dan masyarakat yang sedang berwisata di kota tua Hebron, dan melarang mereka untuk masuk dengan alasan bahwa daerah tersebut merupakan zona militer tertutup.

Pasukan Israel terus melakukan aksinya di pemukiman di Tepi Barat dan pemukim Israel terus menyerang warga sipil Palestina.

Pada tanggal 16 Juni 2011, kebakaran terjadi di lahan pertanian ditanami buah zaitun milik keluarga ‘Abbadi dan al-Kilani ke barat daya Jenin. Menurut saksi mata, pasukan Israel yang harus bertanggung jawab atas insiden itu, karena telah membakar setidaknya 30 dunum tanah ditanami buah zaitun. Warga sipil Palestina bergegas ke daerah mencoba untuk memadamkan api, namun upaya mereka gagal.

Pada 16 Juni 2011 juga, pasukan Israel pindah ke Kufor Hares desa, utara Salfit, mengawal sejumlah pemukim Israel yang mengunjungi situs keagamaan. Para pemukim tetap tinggal di desa sampai hari berikutnya. Mereka melemparkan batu di dua rumah warga Palestina hingga memecahkan jendela mereka. Mereka juga melemparkan batu pada mobil milik Jalal Mahmud As’ad, yang mengakibatkan mobil tersebut rusak berat.

Pada tanggal 18 Juni 2011, 15 pemukim Israel dari pemukiman “Hadasa Beit” mencegat Anas Hashem Abu al-Halaw, seorang mahasiswa berusia 21 tahun, ketika ia dalam perjalanan kembali ke rumahnya di lingkungan Janeb Qub, yang menghadap al-Shuhada Street yang telah ditutup oleh pasukan Israel.

Para pemukim menyerang Abu al-Halawa selama dua menit sebelum ia bisa melarikan diri. Ketika ia tiba di dekat Cordoba Sekolah, para pemukim yang sama menyerang lagi. Mereka terus memukulnya, sementara tentara Israel yang hadir di daerah tersebut hanya berdiam diri. Dia berdarah dari bahu dan lengan. Para pemukim kemudian melarikan diri. Tentara Israel berkumpul di sekitarnya, tetapi mereka tidak menawarkan bantuan, hingga akhirnya sebuah ambulan Palestina datang untuk membawanya ke rumah sakit.

Pada tanggal 20 Juni 2011, pasukan Israel pindah ke Khirbat Bir al-’Abed desa di sebelah timur kota Yatta, selatan Hebron. Mereka memaksa warga sipil Palestina untuk mengosongkan rumah dan tenda-tenda mereka.

Mereka kemudian menghancurkan 8 rumah dan tenda di mana 50 orang hidup. Mereka juga merusak beberapa tanaman. Selain itu, pasukan Israel menahan seorang mahasiswi untuk beberapa waktu, mengklaim bahwa dia dilarang tinggal di daerah tersebut.

Serangan Israel di Jalur Gaza

Di Jalur Gaza, pasukan Israel melakukan dua serangan ke wilayah Palestina di pusat Jalur Gaza, di mana mereka meratakan tanah Palestina.

Selama periode pelaporan, kapal perang Israel menembaki kapal nelayan Palestina di Jalur Gaza pada 3 insiden terpisah. Dalam salah satu serangan ini, dua kapal nelayan Palestina rusak.

Pada tanggal 22 Juni 2011, pesawat tempur Israel membombardir sebuah peternakan ayam di pusat Jalur Gaza. Pertanian itu rusak dan 3.500 anak ayam mati. Pasukan Israel mengklaim bahwa ada terowongan yang digali di bawah pertanian.

Pengepungan di Jalur Gaza terus berlanjut, dan memiliki dampak pada penduduk Gaza. Selama 46 bulan, pasukan Israel terus menolak hak kunjungan terhadap sekitar 710 tahanan Palestina dari Gaza ditahan di penjara Israel tanpa memberikan alasan apapun, hal tersebut jelas melanggar aturan hukum kemanusiaan internasional.

Selama periode pelaporan, pasukan Israel menggunakan kekerasan yang berlebihan untuk membubarkan demonstrasi damai yang diselenggarakan terhadap kegiatan permukiman Israel dan pembangunan tembok perbatasan di Tepi Barat. Akibatnya, 4 warga sipil Palestina, termasuk seorang anak, terluka, dan puluhan warga sipil Palestina dan aktivis internasional pembela hak asasi manusia menderita karena tembakan gas air mata. Pasukan Israel juga menculik 6 aktivis internasional pembela hak asasi manusia.

Setelah shalat Jumat tanggal 17 Juni 2011, puluhan warga sipil Palestina dan internasional dan aktivis pembela hak asasi manusia mengorganisasikan sebuah demonstrasi damai di desa Bil’in, barat Ramallah, sebagai protes terhadap pembangunan tembok perbatasan.

James Shimos, direktur US; Nassif al-Dik dan Salah al Khawaja-, pemimpin Inisiatif Nasional Palestina dan anggota Drama Kebebasan di Jenin berpartisipasi dalam demonstrasi. Tentara Israel yang ditempatkan di daerah itu menembakkan peluru karet berlapis logam, bom suara dan gas air mata pada demonstran. Akibatnya, 3 demonstran, termasuk anak 11-tahun, terluka. Selain itu, sejumlah demonstran menderita karena tembakan gas air mata dan memar-memar.

Juga mengikuti Doa Jumat tanggal 17 Juni 2011, puluhan warga sipil Palestina dan aktivis internasional pembela hak asasi manusia mengorganisasikan sebuah demonstrasi damai di desa Nabi Saleh, barat laut Ramallah, memprotes penyitaan lahan di daerah al-Wad Raya antara desa Nabi Saleh dan Deir Nizam.

Ketika demonstran berusaha untuk menjangkau daerah-daerah tanah yang disita oleh pemukim Israel di dekat pemukiman “Halmish”, pasukan Israel menembakkan peluru karet berlapis logam, bom suara dan gas air mata pada mereka.

Pada sekitar jam 10 pagi, pada Sabtu, Juni 18, 2011, puluhan warga sipil Palestina dan internasional pembela hak asasi manusia mengorganisasikan sebuah demonstrasi damai di Beit Ummar kota, utara Hebron, sebagai protes untuk kegiatan permukiman Israel. Mereka bergerak menuju tanah Palestina, yang ditutup oleh pasukan Israel, dekat pemukiman “Tsur Karmi”, di selatan kota.

Tentara Israel menyerang para demonstran yang menyebabkan Rateb Yusri al-Jbour, 50, dan anaknya, Lu’ai 15 tahun, mengalami memar seluruh tubuh.


Seruan untuk masyarakat internasional

Karena jumlah dan tingkat pelanggaran hak asasi manusia Israel minggu ini, PCHR membuat beberapa rekomendasi kepada masyarakat internasional. Diantaranya adalah rekomendasi bahwa menyerukan kepada masyarakat internasional untuk menekan Israel untuk mencabut blokade yang diberlakukan oleh pemerintah Israel dan pasukan pendudukan padaterhadap akses bagi organisasi internasional untuk Wilayah Pendudukan Palestina.

PCHR menegaskan kembali bahwa setiap penyelesaian politik tidak didasarkan pada hukum hak asasi manusia internasional dan hukum kemanusiaan tidak dapat mengarah pada solusi damai dan hanya dari masalah Palestina. Sebaliknya, pengaturan semacam itu hanya dapat menyebabkan penderitaan lebih lanjut dan ketidakstabilan di wilayah tersebut. Setiap proses perdamaian atau perjanjian harus didasarkan pada penghormatan terhadap hukum internasional, termasuk hak asasi manusia internasional dan hukum kemanusiaan. (arrahmah/al-khilafah.co.cc)



Raih amal shalih, sebarkan informasi ini.... Bookmark and Share
Qudwah Ngaji di Hizbut Tahrir

Artikel Terkait lainnya






0 komentar

Tinggalkan Komentar