Status Hadits tentang Tujuh Golongan Penghuni Neraka

Tanya:
saya pernah membaca sebuah hadits berikut ini:

Rosulullah saw bersabda, “Ada tujuh golongan yang tidak akan dilihat (dengan rahmat) di hari kiamat dan tidak DIA sucikan. DIA berfirman kepada mereka, “Masuklah ke neraka bersama penghuninya yaitu pelaku homoseks, pelaku onani, orang yg menyetubuhi binatang, bersetubuh dg wanita di lubang belakangnya (dubur), lelaki yang bersetubuh dengan seorang wanita dan sekaligus anak wanitanya, orang yg berzina dengan istri sah tetangganya, dan orang yang menyakiti tetangganya sehingga dia melaknatnya” (HR ath-Thabrani).

apakah hadits tersebut shahih dan bisa dijadikan dalil?
(Alif Ridho, Malang)

Jawab:

Hadits tersebut belum kami ketahui diriwayatkan oleh Ath-Thobaroni, adapun riwayat yang memiliki kemiripan adalah dari Ja’far Al-Faryabi melalui jalan Abdullah bin Amru, dan riwayat senada dengan beberapa perbedaan redaksi juga datang dari Al-Baihaqi dan Al-Hasan bin ‘Arofah melalui jalan Anas bin Malik, dan Ibnu Jarir melalui jalan Ali bin Abi Thalib.

Berikut ini riwayat Al-Faryabi dari jalan Abdullah bin Amru, dikutip oleh Ibnu Katsir dalam kitab tafsir beliau.

قال جعفر الفريابي : حدثنا قتيبة ، حدثنا ابن لهيعة ، عن عبد الرحمن بن زياد بن العم ، عن أبي عبد الرحمن الحُبلي ، عن عبد الله بن عمرو قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : سبعة لا ينظر الله إليهم يوم القيامة ولا يزكيهم ، ويقول : ادخلوا النار مع الداخلين : الفاعل والمفعول به ، والناكح يده ، وناكح البهيمة ، وناكح المرأة في دبرها ، وجامع بين المرأة وابنتها ، والزاني بحليلة جاره ، والمؤذي جاره حتى يلعنه .

Berkata Ja’far Al-Faryabi, berkata kepada kami Qutaibah, berkata kepada kami Ibnu Lahi’ah, dari Abdurrahman bin Ziyad bin Al-‘Amm, dari Abu Abdurrahman Al-Hubuli, dari Abdullah bin Amru berkata, Rasulullah saw bersabda: “Tujuh golongan orang yang tidak akan dilihat Allah swt pada hari kiamat dan tidak pula disucikan (dosa-dosa mereka), dan Dia berkata: Masuklah kalian ke dalam Neraka bersama para penghuninya, (yaitu) pelaku (homo seksual) sekaligus obyeknya, pelaku onani, orang yang menggauli binatang, orang yang menggauli wanita dari anusnya, orang yang menikahi wanita sekaligus putrinya, orang yang berzina dengan isteri tetangganya, dan orang yang menyakiti tetangganya hingga dia melaknatnya.” (Ibnu Katsir, Tafsir Al-Qur’an Al-‘Azhim, vol I, hlm 593)

Riwayat tersebut dikomentari langsung oleh Ibnu Katsir dengan berkata bahwa perowi bernama Ibnu Lahi’ah dan gurunya (Abdurrahman bin Ziyad bin Al-‘Amm), keduanya adalah dho’if (lemah).  (Ibnu Katsir, Tafsir Al-Qur’an Al-‘Azhim, vol I, hlm 593). Ibnu Hajar juga mengatakan tentang hadits ini:  di dalamnya terdapat perowi bernama Ibnu Lahi’ah, dia dho’if (lemah). (Ibnu Hajar Al-Asqolani, At-Talkhish Al-Habir fi Takhrij Ahadits Ar-Rofi’I Al-Kabir, vol III, hlm 399)

Adapun riwayat Al-Baihaqi dan Al-Hasan bin ‘Arofah dari jalan Anas bin Malik, adalah sebagai berikut.

أخبرنا أبو علي الروذباري و أبو عبد الله الحسين بن عمر بن برهان الغزال و أبو الحسين بن الفضل القطان و أبو محمد بن عبد الجبار السكري نا إسماعيل بن محمد الصفار ثنا الحسن بن علي بن ثابت الجزري عن مسلمة بن جعفر عن حسان بن حميد عن أنس بن مالك : عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : سبعة لا ينظر الله عز و جل إليهم يوم القيامة و لا يزكيهم و لا يجمعهم مع العالمين يدخلهم النار أول الداخلين إلا أن يتوبوا إلا أن يتوبوا إلا أن يتوبوا فمن تاب تاب الله عليه الناكح يده و الفاعل و المفعول به و المدمن بالخمر و الضارب أبويه حتى يستغيثا و المؤذي جيرانه حتى يلعنوه و الناكح حليلة جاره . (رواه الحسن بن عرفة والبيهقي واللفظ له)

Berkata kepada kami Abu Ali Ar-Rudzbari dan Abu Abdillah Al-Husain bin ‘Umar bin Burhan Al-Ghozzal dan Abu Al-Husain bin Al-Fadhl Al-Qoththon dan Abu Muhammad bin Abdil Jabbar As-Sakari, berkata kepada kami Ismail bin Muhammad Ash-Shoffar, berkata kepada kami Al-Hasan bin Ali bin Tsabit Al-Jazari, dari Maslamah bin Ja’far, dari Hassan bin Hamid, dari Anas bin Malik, dari Rasulullah saw, beliau bersabda: “Tujuh golongan tidak akan dilihat Allah azza wa jalla di hari kiamat, tidak disucikan dari dosa-dosa mereka, dan tidak dikumpulkan beserta penduduk alam semesta (makhluk) lainnya, Allah memasukkan mereka ke dalam api neraka lebih awal daripada penghuni neraka lainnya, kecuali jika mereka bertaubat, kecuali jika mereka bertaubat, kecuali jika mereka bertaubat. Barang siapa yang bertaubat, maka Allah swt akan memberi pertaubatan atasnya. Mereka adalah: orang yang menikahi tangannya (pelaku onani), pelaku dan obyek (homo seksual), pecandu Khomer, orang yang memukul kedua orang tuanya sampai keduanya meminta pertolongan, orang yang menyakiti tetangganya sampai tetangganya melaknatnya, dan orang yang menggauli isteri tetangganya.” (HR. Al-Hasan bin ‘Arofah dan Al-Baihaqi dengan lafazh Al-Baihaqi dalam Syu’ab Al-Iman, vol IV, hlm 378)

Terkait riwayat diatas, Ibnu Al-Jauziy berkata: “hadits ini tidak shahih dari Rasulullah saw, karena Hassan bin Hamid dan Maslamah bin Ja’far keduanya tidak diketahui (majhul).. Ibnu Katsir juga mengomentari riwayat dari jalan Anas bin Malik ini, dengan mengatakan: (Ibnu Al-Jauziy, Al-‘Ilal Al-Mutanahiyah, vol II hlm 633)“hadits ini ghorib, dan dalam sanadnya terdapat perowi yang tidak dikenal dikarenakan majhul (tidak diketahui), wallahu A’lam.” . Tidak ketinggalan Ibnu Al-Mulqin juga mengomentarinya dengan berkata: (Tafsir Ibnu Katsir, vol V, hlm 463)“hadits ini ghorib, dan hujjah tidak kokoh jika disandarkan kepada isnad semacam ini. Hassan bin Hamid majhul, dan sedangkan Maslamah bin Ja’far dan Ali bin Tsabit keduanya dho’if.” (Ibnu Al-Mulqin, Al-Badr Al-Munir, vol VII, hlm 662). Ibnu Hajar juga mengatakan tentang hadits ini:  isnadnya dho’if (lemah). (Ibnu Hajar Al-Asqolani, At-Talkhish Al-Habir fi Takhrij Ahadits Ar-Rofi’I Al-Kabir, vol III, hlm 399)

Dan adapun riwayat Ibnu Jarir melalui jalan Ali bin Abi Thalib, adalah sebagai berikut.

عن الحارث عن علي قال قال رسول الله ص : سبعة لا يكلمهم الله يوم القيامة ولا ينظر إليهم ، يقال لهم : ادخلوا النار مع الداخلين ، إلا أن تتوبوا ، إلا أن يتوبوا ، إلا أن يتوبوا : الفاعل ، والمفعول به ، والناكح يده ، والناكح حليلة جاره ، والكذاب الاشر ، ومعسر المعسر ، والضارب والديه حتى يستغيثا. رواه ابن جرير

Dari Al-Harits dari Ali berkata, Rasulullah saw bersabda: “Tujuh golongan yang tidak akan diajak bicara dan tidak dilihat oleh Allah swt di hari kiamat kelak, dikatakan kepada mereka: masuklah kalian ke dalam neraka bersama penghuni lainnya, kecuali kalian bertaubat, kecuali kalian bertaubat, kecuali kalian bertaubat. Yaitu pelaku homo seksual, sasaran homo seksual, pelaku onani, orang yang menzinahi isteri tetangganya, orang yang mendustakan kebenaran, orang yang mempersulit orang yang sedang dalam kesulitan, dan orang yang memukul kedua orang tuanya sampai mereka meminta pertolongan.” (Al-Muttaqi Al-Hindi, Kanzul-Ummal, vol XVI, hlm 268)

Masih dalam kitab yang sama dinukilkan bahwa sang perowi, Ibnu Jarir mengomentari sendiri dengan berkata: “tidak diketahui berasal dari Rasulullah saw kecuali riwayat Ali ini, dan tidak diketahui adanya yang mengeluarkan hadits ini dari Ali jika serupa sama sekali dengan ini, meskipun dari segi maknanya telah ada hadits-hadits (lainnya) dari Rasulullah saw dengan redaksional yang berbeda dengan redaksi ini.” Artinya, riwayat yang sama persis dengan di atas ini hanya datang dari jalan Ali, dan tidak ada ulama mengeluarkan hadits ini dari Ali dengan redaksi dan sanad yang persis sama sekali. Hadits ini lemah, meskipun dari segi arti tidak diingkari adanya nash-nash lain yang menjelaskan.

Ketiga riwayat di atas, selain bermasalah dari sisi sanad juga terdapat perbedaan isi. Persamaannya hanya pada: penyebutan adanya 7 (tujuh) golongan yang akan dimurkai Allah swt di hari kiamat dan tidak mendapat ampunan kecuali jika pelaku mau bertaubat, dan penyebutan pelaku homo seksual, pelaku onani, dan orang yang menzinahi istri tetangganya. Adapun orang menyakiti tetangga hanya disebutkan di hadits Abdullah bin Amru dan Anas bin Malik, dan memukul kedua orang tua hanya disebut di hadits Anas bin Malik dan Ali bin Abi Thalib. Selebihnya adalah tambahan yang tidak dijumpai pada riwayat lainya, yaitu tambahan di Hadits Abdullah bin Amru: orang yang meggauli binatang, orang yang menggauli wanita dari anusnya, dan orang yang menikahi wanita sekaligus putrinya, tambahan di Hadits Anas bin Malik: pecandu khomer, dan orang yang memukul kedua orang tua nya, dan tambahan di Hadits Ali bin Abi Thalib: orang yang mendustakan kebenaran, dan orang yang mempersulit orang yang sedang kesulitan. Hal ini menimbulkan pertanyaan besar, manakah yang benar?

Karena melihat lemahnya tiga riwayat di atas, dengan mengambil perkataan Ibnu Jarir bahwa telah ada nash-nash lain yang mengharamkan perbuatan-perbuatan dalam tiga riwayat tersebut, maka lebih aman kita menggunakan nash-nash yang lain itu dan tidak menjadikan nash di atas sebagai sandaran. Misalkan menggunakan riwayat Ahmad berikut untuk haramnya ‘mendatangi’ binatang dan sodomi.

عن بن عباس قال قال النبي صلى الله عليه و سلم : ... ملعون من وقع على بهيمة ملعون من عمل بعمل قوم لوط (رواه أحمد)

Dari Ibn Abbas berkata, Rasulullah saw bersabda: … terlaknat bagi siapa-siapa yang menyetubuhi binatang, terlaknat bagi siapa-siapa yang melakukan perbuatan kaum nabi Luth (sodomi). (HR. Ahmad dengan derajat Hasan)

Terkait larangan onani, dengan firman Allah swt:

وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ * إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ * فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ [المؤمنون/5-7]

dan orang-orang yang menjaga kemaluannya * kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki * Maka Sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada terceIa * Barangsiapa mencari yang di balik itu Maka mereka Itulah orang-orang yang melampaui batas."  (QS. Al-Mukminun 5-7)

Dan hadits:

عن عبد الله قال قال لنا رسول الله صلى الله عليه وسلم يا معشر الشباب من استطاع منكم الباءة فليتزوج فإنه أغض للبصر وأحصن للفرج ومن لم يستطع فعليه بالصوم فإنه له وجاء (متفق عليه)

 Dari Abdullah bin Mas’ud berkata, Rasulullah saw bersabda kepada kami: Wahai kaum pemuda, barang siapa diantara kalian mampu memberi tempat tinggal maka menikahlah, karena yang demikian itu lebih menjaga pandangan dan lebih menjaga kemaluan, dan barang siapa yang belum mampu maka atasnya puasa, karena dia bisa menjadi perisai baginya (dari godaan syahwat). (HR. Muttafaq Alaih)  

Dalam ayat diatas bagi yang tidak menjaga kemaluannya dicela dengan sebutan orang-orang yang melampaui batas, dan di hadits bawahnya jalan keluar bagi pemuda yang tidak mampu menikah adalah dengan cara puasa (menjaga hasrat syahwatnya), bukan dengan cara mengumbarnya melalui onani atau masturbasi.

Terkait larangan menzinahi istri tetangga, dengan hadits:

عن المقداد بن الأسود يقول : سأل رسول الله صلى الله عليه و سلم أصحابه عن الزنى قالوا حرام حرمه الله ورسوله فقال لأن يزنى الرجل بعشر نسوة أيسر عليه من أن يزنى بامرأة جاره وسألهم عن السرقة قالوا حرام حرمها الله عز و جل ورسوله فقال لأن يسرق من عشرة أهل أبيات أيسر عليه من أن يسرق من بيت جاره

 Dari Miqdad bin Aswad, Rasulullah saw pernah bertanya kepada para sahabat tentang zina, mereka menjawab haram, diharamkan Allah swt dan Rasul-Nya, kemudian beliau berkata: Sungguh, seorang laki-laki yang menzinahi sepuluh wanita itu lebih ringan dosanya daripada menzinahi istri tetangganya, dan beliau bertanya kepada para sahabat tentang mencuri, mereka menjawab haram, diharamkan Allah swt dan Rasul-Nya, kemudian beliau berkata: Sungguh, mencuri di sepuluh rumah itu lebih ringan dosanya daripada mencuri di rumah tetangganya. (HR. Al-Bukhari dalam Al-Adab Al-Mufrod hlm 50)

Terkait larangan mendatangi istri dari dubur, dengan hadits:

عن أبي هريرة قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : ان الذي يأتي امرأته في دبرها لا ينظر الله إليه . (رواه أحمد)

 Dari Abu Hurairah berkata, Rasulullah saw bersabda: Bahwa orang yang mendatangi isterinya dari anusnya, Allah tidak akan melihat kepadanya (disebabkan murkanya). (HR. Ahmad)

Demikian perkara-perkara lainnya yang telah dikanal nash-nashnya.
Wallahu A’lam

Oleh : Azizi Fathoni

Raih amal shalih, sebarkan informasi ini.... Bookmark and Share
Qudwah Ngaji di Hizbut Tahrir

Artikel Terkait lainnya






0 komentar

Tinggalkan Komentar