Jihad Islam: Kami Bersatu dengan Semua Faksi Perlawanan Palestina

Jihad Islam, sayap militer yang berada di garis depan terakhir pertempuran lintas-perbatasan dengan Israel, bersatu dengan semua faksi tapi tidak dalam satu subordinat siapapun, pejabat senior gerakan itu Khalid al-Batsh mengatakan.

Dalam sebuah wawancara dengan Ma'an di Makkah, di mana al-Batsh sedang melakukan ibadah haji, pemimpin Jihad Islam tersebut mengatakan kelompoknya mampu menanggapi dengan keras serangan Israel karena sayap bersenjatanya jauh lebih kuat dari sebelum perang terakhir di jalur Gaza pada Desember 2008 lalu.

"Kami adalah orang-orang di tanah ini, dan kami telah tersebar di kamp-kamp pengungsi di berbagai negara karena pendudukan Zionis, dan hal itu telah memberi kita hak untuk membangun ketahanan yang kuat yang mampu menyerang pendudukan.

"Jihad Islam dan faksi-faksi pejuang Palestina harus memperkuat sayap militer mereka. Jihad Islam mempelajari semua kemungkinan untuk melakukan itu, dan perlu dicatat bahwa sayap militer kami telah menjadi lebih kuat daripada sebelum tahun 2008."

Al-Batsh mengatakan Israel memulai serangan terbaru di Jalur Gaza untuk mengalihkan perhatian dari masalah internal negara mereka dan untuk menghambat penyelesaian perjanjian pertukaran tawanan dengan Hamas.

Ketika ditanya apakah Jihad Islam puas dengan kesepakatan pertukaran tawanan antara Hamas dan Israel, meskipun sejumlah kecil tahanan Jihad Islam dirilis, al-Batsh mengatakan gerakannya tidak peduli dengan afiliasi para tahanan.

"Jihad Islam puas dengan kesepakatan terlepas dari afiliasi politik dari tahanan yang dibebaskan. Semua tahanan yang dibebaskan adalah warga Palestina dan kami melihat mereka tentara untuk tanah air ini."

Gerakan ini memiliki hubungan baik dengan semua faksi, termasuk Hamas, yang mengatur Jalur Gaza, dan Fatah, yang memimpin Otorita Palestina di Tepi Barat, kata Al-Batsh. Mereka tidak memihak dalam persaingan antara Hamas dan Fatah, yang menyebabkan perang saudara di Gaza pada tahun 2007.

"Jihad Islam tidak pernah ikut ambil bagian dari perselisihan internal, dan sering kita mencoba untuk mengakhiri persaingan antara Hamas dan Fatah di mana Israel diuntungkan dari persaingan itu dengan terus membangun permukiman Yahudi."

Dia menambahkan: "Kami tidak berada di dalam saku Hamas, dan kami tidak akan pernah menjadi tongkat di tangan Fatah. Jihad Islam memiliki hubungan yang kuat dan terhormat dengan semua faksi termasuk Hamas dan Fatah. Kami menentang pendudukan dan kami ingin hubungan baik dengan semua kelompok Palestina.

"Kami dan Fatah berada di halaman yang sama dan di bunker yang sama terhadap pendudukan. Bahkan belum ada perselisihan dengan Fatah di Gaza."

Al-Batsh menolak klaim bahwa Islam Jihad adalah bawahan Hamas.

Hamas dan Fatah menandatangani kesepakatan rekonsiliasi bersejarah di Kairo pada Mei lalu, tetapi kesepakatan belum diimplementasikan.

"Kami berharap pertemuan yang akan diadakan pada bulan November untuk menempatkan kesepakatan rekonsiliasi segera berlaku, untuk memiliki satu pemerintahan dan mulai untuk merestrukturisasi PLO," kata al-Batsh

Tapi Jihad Islam tidak memiliki rencana untuk berpartisipasi dalam pemilihan umum, ia menambahkan.

"Kami tidak akan bergabung dengan pemerintah masa depan atau ikut serta dalam pemilu."

Al-Batsh mengatakan Hamas dan Fatah telah memutuskan untuk menunda rekonsiliasi sampai setelah Presiden Mahmud Abbas telah mendapatkan keanggotaan PBB secara penuh.

Ditanya apakah Jihad Islam mendukung tawaran Abbas di PBB, al-Batsh mengatakan gerakannya mendukung setiap langkah menuju untuk mendapatkan hak-hak Palestina tapi memperingatkan bahwa Israel tidak akan menarik diri dari tanah Palestina dengan sendirinya.

"Kami mengatakan bahwa rakyat Palestina berhak untuk mendapatkan semua hak-haknya, dan kami akan mendukung setiap langkah ke arah itu, dan pada saat yang sama kami tidak akan menerima setiap gerakan yang merongrong salah satu hak.

Memperhatikan bahwa AS menentang keanggotaan PBB di Palestina dan berusaha kembali ke perundingan, al-Batsh mengatakan Washington berpihak dengan Israel dan mengabaikan hak-hak Palestina.

"Jika Palestina melanjutkan perundingan, itu berarti menyerah pada prasyarat dari yang kuat."

Dia mengatakan solusi dua negara hanya melayani kepentingan Israel, dan Jihad Islam akan terus melawan sampai seluruh Palestina dikembalikan ke Palestina.

"Jihad Islam percaya bahwa jika sebuah negara Palestina berdasarkan perbatasan tahun 1967 yang disepakati, kami harus maju ke depan dengan perlawanan sampai semua tanah Palestina dikembalikan."(fq/mna)



Raih amal shalih, sebarkan informasi ini.... Bookmark and Share
Pre Order Kaos ICMS [Ada 9 Desain Kaos] Qudwah Ngaji di Hizbut Tahrir

Artikel Terkait lainnya






0 komentar

Tinggalkan Komentar